Nelayan Pulau Abang Batam Kirim 80 Ton Rumput Laut ke Palembang

  • Bagikan
Pelepasan pengiriman rumput laut ke Palembang, Sabtu (18/12/21). Foto: Ist

BATAM, DURASI.co.id – Nelayan Pulau Abang, Batam melakukan pengiriman rengkam atau rumput laut ke Palembang, Sumatera Selatan, Sabtu (18/12/2021).

Produksi rumput laut ini merupakan kerjasama Primkopal Lanal Batam dengan koperasi Dua Dua Bahari binaan Potensi Maritim (Potmar) Lanal Batam, dalam program ketahanan pangan guna meningkatkan ekonomi masyarakat.

“Hari ini kita melakukan pengiriman perdana 80 ton rumput laut ke Palembang, harapannya pengiriman ini bisa menambah penghasilan dan meningkatkan ekonomi masyarakat nelayan Pulau Abang,” kata Danlanal Batam, Kolonel Laut (P) Sumantri saat pelepasan pengiriman rumput laut.

Pengiriman perdana ini, lanjutnya, diharapkan menjadi motivasi bagi nelayan, khususnya yang tergabung dalam koperasi untuk bekerja lebih semangat lagi dan lebih memupuk kekompakan, sehingga ke depan produksinya lebih banyak lagi. 

Baca Juga :  Bertemu Dubes Singapura, Wako Batam: Momen Bangkitkan Pariwisata dan Ekonomi

Di tempat yang sama Ketua koperasi Dua Dua Bahari, Sohibul Amin menjelaskan, bahwa Rengkam atau rumput laut ini dulunya adalah gulma perairan, jumlahnya banyak dan sering dikeluhkan nelayan karena menghambat lajunya mesin kapal.

“Berkat binaan dan pengetahuan yang dimiliki, mereka mengetahui bahwa rumput laut yang selama ini dianggap sampah ternyata mempunyai nilai ekonomi dan bisa meningkatkan penghasilan. Karena tanaman perairan dengan bentuk menjulur panjang berwarna hijau kecoklatan tersebut ternyata bernilai tinggi ketika diekspor ke mancanegara,” jelasnya.

Sehingga, kata dia, muncul gagasan untuk memberdayakan masyarakat di sekitar pulau abang untuk mencari rengkam, guna menambah penghasilan mereka.

Sementara itu, Kepala Stasiun Karantina Ikan Pengendalian Mutu (SKIPM) Kementerian Kelautan Kota Batam, M Darwin Syahputra mengatakan, bahwa sepanjang 2021 atau dari Bulan Januari hingga Oktober capaian ekspor untuk rumput laut di Batam mencapai 2.471,5 ton, dengan nilai mencapai Rp8,14 miliar.

Baca Juga :  Airlangga Hartanto Lawatan ke Batam, Saksikan Kemajuan yang Progresif

Sebelumnya ekspor rumput laut pada tahun 2020 mencapai 1.149 ton dengan nilai Rp4,09 miliar. Jenis rumput laut Sargassum atau Rengkam dapat diolah menjadi pakan ikan dan pupuk.

Dikatakan Darwin, saat ini komoditi ekspor untuk rumput laut jenis Sargassum (rengkam) masih berbentuk bahan baku.

“Sebagai upaya mendukung pengelolaan pengembangan potensi sumberdaya yang ada di Kepri khususnya Batam, KKP dalam hal ini SKIMP terus memberikan pembinaan terhadap kualitas komoditas sehingga layak ekspor,” tandasnya. (Nal)

  • Bagikan