Riau Raih 5 Sertifikat WBTb Indonesia

  • Bagikan
Dirjen Kebudayaan Kemendikbudristek RI, Hilmar Farid menyerahkan sertifikat WBTb Indonesia kepada Kepala Dinas Kebudayaan Provinsi Riau, Raja Yoserizal Zen, Selasa (8/12/21). Foto: Ist

JAKARTA, DURASI.co.id – Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi diwakili Dirjenbud, Hilmar Farid menyerahkan lima sertifikat Warisan Budaya Tak Benda (WBTb) Indonesia kepada Gubernur Riau, yang diwakili oleh Kepala Dinas Kebudayaan Provinsi Riau, Raja Yoserizal Zen. 

Raja Yose hadir pada acara Penyerahan 289 sertifikat WBTb nasional tahun 2021 bersama perwakilan provinsi se Indonesia. Lima karya budaya dari Provinsi Riau yang telah ditetapkan menjadi WBTb Indonesia di tahun ini yaitu Syair Antau Kopa, Atib Koambai, Mandi Shafar Rupat Utara, Lampu Colok Bengkalis, dan Makan Bejambau Kampar.

Sebagai OPD yang mendapat amanah mengurusi pengusulan karya budaya dari Provinsi Riau untuk diakui statusnya secara nasional, Raja Yose mengakui bahwa pencapaian seperti ini sangat ditentukan oleh kerjasama dan dukungan berbagai pihak terutama komunitas, akademisi dan maestro bidang budaya di samping tentunya peran Pemerintah Kabupaten.

Baca Juga :  Gubernur Riau Hadiri Pengukuhan TKPSDA WS Kampar

“Alhamdulillah. Tahun 2021 bertambah lagi sebanyak lima karya budaya dari Provinsi Riau diakui menjadi WBTb Indonesia. Pengakuan secara nasional ini berkat kerjasama dan dukungan berbagai pihak,“ ungkap Raja Yose usai menerima sertifikat tersebut di Plaza Insan Berprestasi, Gedung A Kemendikbudristek Jakarta, Selasa (7/12/2021). 

Dengan pencapaian ini, maka sudah 56 WBTb Provinsi Riau berstatus nasional sejak pengusulan dan penetapan di tahun 2013. Seperti yang diketahui, bahwa sejak Dinas Kebudayaan Provinsi Riau ditubuhkan menjadi OPD tersendiri pada tahun 2017 yang lalu, pengusulan WBTb semakin gencar dilakukan, sehingga sejumlah 46 karya budaya  berhasil disertifikasi dalam lima tahun.

“Kami di Dinas Kebudayaan  Provinsi Riau sangat menyadari pentingnya pengakuan WBTb ini. Selain upaya pelindungan terhadap karya budaya kita, hal ini juga merupakan bentuk pelestarian warisan budaya tak benda ke masa depan. Maka peran dan dukungan seluruh pihak sangat diharapkan, lagi dan lagi“ tambah Raja Yose.

Baca Juga :  Kadin Riau dan OJK Gelar Vaksinasi bagi Masyarakat Inhil

Sebagai apresiasi, Provinsi Riau juga mendapat kesempatan untuk menampilkan karya budaya bersama utusan tim pertunjukan dari seluruh Indonesia. Di hadapan tamu undangan yang cukup terbatas, maestro sastra lisan dari Kabupaten Rokan Hilir, Syafrudin tampil melantunkan fragmen Syair Antau Kopa. 

“Terima kasih kepada Bupati Rohil atas kerjasama serta dukungannya memfasilitasi kehadiran maestro Syair Antau Kopa untuk tampil di acara kebudayaan yang cukup penting ini. Moga dapat terus bekerjasama dalam pengusulan WBTb tahun-tahun mendatang,“ tutup Raja Yose. (Tan)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Hak cipta dilindungi undang-undang