Jenderal Pasukan Khusus Rusia Dikabarkan Tewas Dihantam Rudal Ukraina, 56 Tank Hancur

  • Bagikan
Jenderal Pasukan Khusus Chechnya Magomed Tushaev. (Ist)

MOSKOW, DURASI.co.id – Jenderal Pasukan Khusus Chechnya Jenderal Magomed Tushaev dikabarkan tewas dihantam rudal Ukraina.

Pasukan Khusus Chechnya dikirim oleh Presiden Rusia Vladimir Putin untuk menangkap Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky baik dalam keadaan hidup atau mati.

Konvoi pasukan elite Chechnya tersebut dihantam rudal tentara Ukraina. 56 tank dikabarkan hancur berkeping-keping.

Belum ada laporan resmi jumlah anggota pasukan khusus yang tewas tersebut.

Dailymail.co.uk menggambarkan pasukan elite Chechnya tersebut  sebagai pasukan yang haus darah.

Mereka adalah kelompok bersenjata yang dikenal biadab dan melanggar hak asasi manusia.

Pasukan khusus tersebut telah dilenyapkan setelah konvoi 56 tank mereka hancur berkeping-keping di dekat Hostomel, timur laut Kyiv, oleh tembakan rudal Ukraina pada hari kedua serangan Chechnya.

Tidak jelas berapa banyak yang meninggal, tetapi jumlahnya kemungkinan mencapai ratusan.

Baca Juga :  1.073 Mahasiswa UIB Dikerahkan untuk Pantau Pemilu 2024 di Kepri

Di antara mereka yang dikatakan telah hancur adalah Jenderal Chechnya Magomed Tushaev.

Dia adalah komandan brigade penjaga nasional bermotor ke-141 – pasukan elit kepala negara Chechnya Ramzan Kadyrov.

Tushaev telah berfoto bersama Kadyrov, untuk kepentingan bagi rezim Chechnya, yang menjadi terkenal di barat karena memburu, menyiksa, dan membunuh pria gay.

Kadyrov bahkan diyakini telah mengunjungi skuadron Tushaev di hutan Ukraina sebelum mereka diduga tewas.

Pembunuhan yang dilaporkan oleh skuadron teror merupakan pukulan psikologis yang menghancurkan bagi upaya Vladimir Putin untuk menaklukkan Ukraina.

Penayangan perdana Rusia telah mengirim kelompok itu untuk menangkap atau membunuh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky.

Pengiriman pasukan Chechnya yang memiliki  reputasi brutal, akan menimbulkan ketakutan lebih lanjut ke dalam hati orang-orang Ukraina yang terkepung.

Baca Juga :  Rusia Kuasai Pembangkit Nuklir Ukraina, Eropa Desak DK PBB Gelar Rapat

Setiap anggota pasukan khusus itu telah diberikan setumpuk kartu lengkap dengan foto para pejabat Ukraina yang diperintahkan untuk menjadi sasaran mereka.

Tapi Zelensky tetap berdiri, dan telah menjadi pahlawan global karena keberaniannya mengirim dari garis depan – sementara pembunuhan yang dilaporkan calon pembunuhnya telah membawa aib besar dan kesedihan yang meluas ke Chechnya.

Vladimir Putin Makin Marah

Vladimir Putin dikatakan semakin marah dengan upayanya yang terhenti untuk menaklukkan Ukraina, dan belum mengeluarkan pidato publik dalam beberapa hari.

Api dan tenaganya jauh melebihi jumlah Ukraina, dan secara luas diyakini bahwa Rusia pada akhirnya akan menaklukkan tetangganya.

Tetapi pertahanan efektif yang mengejutkan yang dipasang oleh negara yang lebih kecil itu telah mencoreng prestise militer Rusia dengan buruk, dengan Kremlin masih jauh dari tujuan mereka untuk merebut ibu kota Kyiv dan mendirikan pemerintahannya sendiri.

Baca Juga :  Ketua Umum PKB Kunjungan ke Batam, Ini Agendanya

Pada Minggu pagi, muncul rudal Rusia menghantam situs pembuangan limbah nuklir di luar Kyiv – dan menghancurkan peralatan yang dapat mendeteksi kebocoran bahan radioaktif, karena terungkap bahwa setidaknya 240 warga sipil Ukraina telah tewas.

Pembaruan mengerikan yang dibagikan oleh situs berita Ukraina BNO Sunday mengatakan: ‘Sebagai akibat dari pemboman massal Kyiv dengan semua jenis senjata anti-pesawat dan rudal yang tersedia untuk Federasi Rusia, rudal yang menghantam tempat pembuangan limbah radioaktif Kyiv Cabang dari perusahaan khusus Negara ‘Radon.’

BNO mengklaim bahwa ‘tidak ada bukti kebocoran’, tetapi kemudian menguraikan dengan mengatakan bahwa ‘sistem pemantauan radiasi otomatis gagal’ – yang berarti bahwa bahan nuklir berbahaya bisa saja tumpah.

  • Bagikan