Mahasiswa KKN Tewas Terseret Banjir Bandang

  • Bagikan
Sejumlah mahasiswa dari Universitas Tanjungpura Pontianak, Kalbar sedang melakukan kuliah kerja mahasiswa (KKM) berupa pengamatan lingkungan di Kota Singkawang. (ANTARA)

PONTIANAK, DURASI.co.id РSatu mahasiswi Universitas Tanjungpura (Untan) Pontianak yang sedang melaksanakan kegiatan Kuliah Kerja Nyata (KKN) di Kelurahan Bagak Sahwa, Kecamatan Singkawang Timur, Kota Singkawang, Kalimantan Barat ditemukan meninggal setelah terbawa arus sungai.

Dikutip dari Antara, Kapolres Singkawang AKBP Prasetiyo Adhi Wibowo melalui Kapolsek Singkawang Timur, Iptu Dwi Hariyanto dalam keterangan yang diterima di Pontianak, Rabu mengatakan bahwa musibah itu terjadi, karena pada waktu yang bersamaan terjadi banjir bandang di aliran Sungai Bagak Sahwa, Selasa (1/2) sore sekitar pukul 15.15 WIB.

Mahasiswi yang meninggal tenggelam tersebut bernama Aulia Rahma. Korban adalah merupakan salah satu peserta yang mengikuti KKN di Kota Singkawang sejak awal Januari 2022. Jasad mahasiswi tersebut sudah dibawa ke RSUD Abdul Aziz Singkawang.

Baca Juga :  Remisi Hari Anak Nasional 2023: Jangan Abaikan Hak Anak

“Korban mandi bersama 11 rekannya, pada saat terjadi banjir bandang mereka berusaha untuk menyelamatkan diri masing-masing. Namun salah satu dari mereka yakni korban, terseret arus air yang sangat deras,” kata Kapolres.

Pada saat dilakukan pencarian oleh pihaknya, lalu korban ditemukan sekitar 1 kilo meter dari jarak lokasi mereka mandi.

“Pada saat ditemukan, kondisi korban sudah tidak sadarkan diri, sementara di bagian kepala ditemukan beberapa luka, kemudian saat diperiksa ternyata sudah tidak ada denyut nadinya lagi,” katanya.

Bahkan saat berada di RSUD Abdul Aziz Singkawang, dokter mengatakan jika korban sudah meninggal.

Selain itu, ada juga satu mahasiswa lainnya yang mengalami luka di bagian kepala dan saat ini sedang mendapatkan perawatan di IGD RSUD Abdul Aziz Singkawang.

Baca Juga :  Mendagri Ungkap Asal Senjata Api KKB Papua

“Yang terseret cuma satu orang yaitu mahasiswa yang meninggal. Sedangkan satu mahasiswa yang mengalami luka di bagian kepala tidak terseret, karena sempat menyelamatkan diri, namun mengalami benturan di pinggiran sungai,” demikian Prasetiyo Adhi Wibowo. (*)

Editor: RI | Sumber: Antara

  • Bagikan

Hak cipta dilindungi undang-undang